Sepenggal Ingatan Tanggal 28

Frans Allen

Perasaan yang mungkin udah ilang kadang bisa dateng lagi hanya untuk dirindu ketika suatu momen atau waktu terulang kembali. Tanggal ini masih berpengaruh banget bagi gue, dimana mempertemukan kami berdua di tempat yang unik, di halaman sebuah gereja yang nggak jauh dari rumah kami. Waktu itu dia dateng, menyapa, gue merespon dan kami berbicara. Entah pada awal itu hanya basa-basi atau apa, yang jelas, senyum itu tertinggal.

Mungkin ini telat sih, gue udah nulis paragraf pertama di hari-hari sebelum tanggal 28, tapi mulai paragraf ini baru tanggal 28 malem. Semua itu terjadi bukannya karena gue nggak niat nulis, tapi banyak hal yang harus gue kerjakan, saking banyaknya mungkin gue akan tertarik untuk mempelajari jurus seribu bayang Naruto, dengan begitu pekerjaan gue akan mudah selesai. Pengen cerita sedikit tentang kesibukan gue sekarang, yea gue masih sibuk ngurusin website sana-sini, masih buat-buat film pendek, kadang-kadang juga motret, masih juga sibuk makan dan minum (ya iyalah), well dari semuanya, selalu waktu yang jadi masalah, gue ngerasa kekurangan waktu, 24 jam aja nggak cukup, rasanya pengen pergi ke pluto biar dapet satu hari yang lebih panjang, tapi setau gue nggak bisa tinggal di pluto deh, lah disana kan nggak ada oksigen.

Masih ingat juga jabat tangan lembut nan hangat itu, yang ngebuat gue seengganya kebayang waktu mau tidur sampe nyari-nyari sosial medianya. Percaya gue, saat lo kenalan sama orang baru, dan lo tau namanya, sadar atau engga kadang lo mesti nyari akun sosmednya hanya untuk tau seperti apakah manusia tersebut. Ya nggak? Bilang engga kalo lo nggak pernah kayak gini!

Masih ingat dari pertemuan itu juga ngebuat kami bisa ketemu-ketemu lagi, ngobrol-ngobrol lagi, bahkan lari sama-sama di tengah hujan gerimis. Kangen? Ya, tentu. Manusia apa yang nggak kangen sama makhluk kayak gitu. Masih inget juga masa-masanya dicuekin saat PDKT, inget pertama kali ngapel di rumahnya dan adeknya salah nyebut nama gue jadi Elang. Andai waktu itu gue adalah jilmaan dari efek-efek yang sering ada di Indosiar, mungkin gue akan berubah jadi elang beneran. APAAN SEHH!!!

Ingatan demi ingatan masih ada di otak, masih sering ngerasuk ke benak, masih mikir juga waktu kebangun dari tidur apa gue bener-bener udah nggak sama dia, haha tolol. Bahkan masih inget waktu terakhir ketemu. Di gereja juga, malam itu kami nggak saling tatap, selayaknya dua orang yang nggak saling kenal, hanya sama-sama tau kalo udah ngga sama-sama.

Udah setaun aja lewat, setaun juga ngebuat orang yang tadinya kenal jadi nggak kenal, manusia berubah setiap waktu, kunci utama untuk menyentuhnya adalah komunikasi. Yang terjadi antara gue sama dia bukanlah sebuah kebetulan, pertemuan dan perpisahan kami terjadi karena diberi kesempatan. Dan semuanya kini kebungkus rapi dalam sepenggal ingatan tanggal 28.